Inspirasi

Sabtu

Lirik dan Chord Guitar Utopia - Benci

Lirik, Kunci gitar, Chords Gitar, Kord Gitar Utopia - Benci :
Intro Dm A# G C Dm A# G A 2x

Dm              A
haruskah aku mencintainya
C              G
bila hanya berikan duka
A#             F
sepertinya aku bahagia
Gm            A
satu sisi aku menangis

Dm                A
aku pernah sangat berharga
C            G
semua mata memujaku
A#               F
sampai kau datang dalam hidupku
Gm            A
segalanya berubah

Dm                Gm
kau mengambil hatiku
C              F
jadikannya kelabu
A#                  Gm
kau menghancurkan semua impian
E/G#                   A
yang tersimpan sejak dulu

Dm                Gm
kau racuni cintaku
C                F
hingga menjadi benci
A#          Gm
tak lelah aku setia
A#          A
tersiksa sendiri

Dm A# G A

Dm             A
betapa ingin ku berlari
C                 G
dan terlepas dari dirimu
A#              F
tapi semakin ku mencoba
Gm             A
aku ingin kembali

Int. Dm A# A Gm F A# A 2x

Ending  Dm A# G C 2x
        Dm A# A Gm F A# A 2x
Baca SelengkapnyaLirik dan Chord Guitar Utopia - Benci

Lirik dan Chord Guitar Utopia - Baby Doll

Lirik, Kunci gitar, Chords Gitar, Kord Gitar Utopia - Baby Doll :

G C Am D 2x
    G               Em
seperti menjamah boneka terindah
      Am   D       G
waktu aku mengenalmu
   G               Em
ku buat kau buta dengan pesonaku
      Am                 D
tersesat kau karena silaumu

reff:
         C            D
ku ajak kau melayang tinggi
           Bm          Em
dan ku hempaskan ke bumi
         C        D
ku mainkan sesuka hati
         D            
lalu kau ku tinggal pergi

    G              Em
dan aku tertawa melihat kau luka
       Bm             G
kau terpuruk di kakiku

repeat reff
      
G C Am D 4x

C            D         
ku ingin kau rasakan
 B              Em
apa yg dulu kau lakukan
C             D
ku ingin kau mengerti

repeat reff 
Baca SelengkapnyaLirik dan Chord Guitar Utopia - Baby Doll

Lirik dan Kunci Gitar Utopia - Mencintaimu Sampai Mati

Lirik, Kunci gitar, Chords Gitar, Kord Gitar Utopia - Mencintaimu Sampai Mati :
[intro] Dm A Gm A 2x

        Gm
Dalam sepi
C        F
Engkau datang
Dm        Gm     A
Beri ku kekuatan tuk bertahan
Dm       Gm C    F
Kau percaya aku ada
Dm           Gm       A
Kau yang aku inginkan Selamanya

[chorus]
Dm         Gm
Kau adalah hatiku
C           A
Kau belahan jiwaku
Dm          Gm
Seperti itu ku mencintamu
   A
Sampai mati

[int] Gm Dm Gm A

Dm      Gm      C         F
Di hidupku yang tak sempurna
Dm         Gm           A
Kau adalah hal terindah yang ku punya

[chorus]
Dm         Gm
Kau adalah hatiku
C           A
Kau belahan jiwaku
Dm          Gm
Seperti itu ku mencintamu
   A
Sampai mati

[solo] A# Gm E A
       Dm A/C# A

[chorus]
Dm         Gm
Kau adalah hatiku
C           A
Kau belahan jiwaku
Dm          Gm
Seperti itu ku mencintamu
   A
Sampai mati

Dm         Gm
Kau adalah hatiku
C           A
Kau belahan jiwaku
Dm          Gm
Seperti itu ku mencintamu
   A    
Sampai mati

[int] Dm A Gm A

[coda]
Dm          Gm
Seperti itu ku mencintamu
   A     Dm
Sampai mati
Baca SelengkapnyaLirik dan Kunci Gitar Utopia - Mencintaimu Sampai Mati

Lirik dan Chord Guitar Utopia - Indah

Lirik, Kunci gitar, Chords Gitar, Kord Gitar Utopia - Indah :
Intro : A F#m A F#m E D A A

A          F#m
terdiam hati
            A           F#m
terbentang luas samudera bahagia
 E                 D
melayang ku di dekapmu

A           A          D
kau mempesona isi dunia
         C#m                 D
seakan semua mata tertuju padamu
         E
hanya padamu

reff
   A               
kau pancarkan sinar itu
F#m
dari dua matamu
 A
buatku merasa indah
 F#m                      Bm
sepertinya ku sedang bermimpi
              C#m              D
karena ku tak ingin terbangun lagi
         E
tanpa dirimu

Int : A A D C#m D E

kembali ke *

kembali ke reff
Baca SelengkapnyaLirik dan Chord Guitar Utopia - Indah

Lirik dan Kunci Gitar Utopia - Telah Habis

Lirik, Kunci gitar, Chords Gitar, Kord Gitar Utopia - Telah Habis :
Intro : D F#m Bm A 2x

 D   C#m   C
Mungkin bagimu
       Bm    Gm
Ku selalu salah
          D
Walau aku meminta
 A
Maafmu
  D   C#m   C
Mungkin untukmu
          Bm    Gm
Ku tak pernah benar
         D    Em
Walau hanya sekali
          A
Ku lakukan kesalahan

Reff :
      D
Telah habis rasa didada
 F#m
Hanya untuk dirimu
 Bm      Em
Dan aku tak tau
Gm        D        A
Bagai mana lagi mengatakannya
      D
Telah habis air mataku
 F#m
Hanya untuk dirimu
 Bm       Em
Dan aku menyerah
Gm           D
Yang ku mau hanya
     Em  A D
Kau maafkan aku

Interlude : A# Gm F D A# Gm D A

D    C#m   C
Ada saatnya
          G Gm
Kau akan mengerti
        D   Em
Betapa cinta itu
          A
Lebih dari segalanya

Balik ke Reff

   Em       D
Kembalilah padaku
      G  A
Kau maafkan aku
Baca SelengkapnyaLirik dan Kunci Gitar Utopia - Telah Habis

Lirik dan Kunci Gitar Utopia - Apapun Yang Terjadi

Lirik, Kunci gitar, Chords Gitar, Kord Gitar Utopia - Apapun Yang Terjadi :
Apapun yang terjadi
Takan ku lepaskan tanganmu lagi

Interlude : F#m G A 2x D

    G     Bm    D
Bila kau ingat aku
    G    A   F#m
Dengar lagu ini
    G    Bm
Aku kan menemani
      D     A   D
Sampai kau tertidur
     G   Bm     D
Bila kau ingat aku
     G     A    F#m
Pandanglah langitmu
   G     Bm
Satu cahaya bintang
  D   A  D
Itulah diriku

Em          F#m
Aku kan menjelma
  C                A
Menjadi semua yang kau mau


Reff :

D      G    A
Apapun yang terjadi
     F#m      G      A
Aku kan berada tepat disisimu
F#m     G     A
Apapun yang terjadi
     F#m        G     D
Takan ku lepaskan tanganmu lagi

Interlude : G A D G A D

    G     Bm    D
Bila kau inginkanku
    G     A   F#m
Sabarlah menunggu
    G      Bm
Takdir akan menjawab
       D A   D
Semua penantian kita

Balik ke Reff

Interlude : F#m G F#m A

Em          F#m
Aku kan menjelma
   C               A
Menjadi semua yang kau mau

Balik ke Reff
Baca SelengkapnyaLirik dan Kunci Gitar Utopia - Apapun Yang Terjadi

Lirik dan Chord Guitar Utopia - Yang lalu Biarlah Berlalu

Lirik, Kunci gitar, Chords Gitar, Kord Gitar Utopia - Yang lalu Biarlah Berlalu :
Intro: C
      F Em C 4x

F      C    F        C
Hidup ini terus berubah
 F    C      F  C
Selalu berganti
F     C      F     C       G   Em F Am G
Ada duka dan ada tawa di sana

Dm                          F
Jangan pernah engkau menyesali
 Dm                     F  G
Semua yang telah kau lewati
 Dm       F
Lepaskan semua

[chorus]
C                 Em
Yang lalu biarlah berlalu
Am        G      F   G
Biarkan saja apa adanya
C                 Em
Yang lalu biarlah berlalu
Am      G     G-Am  F
Jadikan kisah hidupmu

Intro: F Em C
      F Em C

F      C    F        C
Hidup ini terus berubah
 F    C      F  C
Selalu berganti
F     C      F     C       G   Em F Am G
Ada duka dan ada tawa di sana

Dm                          F
Jangan pernah engkau menyesali
 Dm                     F  G
Semua yang telah kau lewati
 Dm       F
Lepaskan semua

C                 Em
Yang lalu biarlah berlalu
Am        G      F   G
Biarkan saja apa adanya
C                 Em
Yang lalu biarlah berlalu
Am      G     G-Am  F
Jadikan kisah hidupmu

Solo: G
     Am G C F G

C
Yang lalu uuu...
C
Yang lalu uuu...

Am      G     G-Am  F  
Jadikan kisah hidupmu

C                 Em
Yang lalu biarlah berlalu
Am        G      F   G
Biarkan saja apa adanya
C                 Em
Yang lalu biarlah berlalu
Am      G     G-Am  F
Jadikan kisah hidupmu

Int: C Em Am G F G

C                 Em
Yang lalu biarlah berlalu
Am      G     G-Am  F
Jadikan kisah hidupmu
 Dm       F
Lepaskan semua

Int: F Em C
    F Em C

 Dm      F
Lupakan saja
Baca SelengkapnyaLirik dan Chord Guitar Utopia - Yang lalu Biarlah Berlalu

Lyric and Chord Guitar SUM 41 - Underclass Hero

Lirik, Kunci gitar, Chords Gitar, Kord Gitar SUM 41 - Underclass Hero :
Intro : E B A A-B (x4)

E                                  (B)      (A)
Well I won’t be caught living in a dead end job
E                                (B)      (A)
While praying to my government, guns, and god
E
Now it's us against them
B
We’re here to represent
A
And spit right in the face of the establishment

E                        B
And now I don't believe (In having faith in nothing!)
E                B
Stand on my own (Got no sympathy!)
E                  B
Wasting the youth (While being young and useless!)
E                   B
Speak for yourself (And don't pray for me!)


-C H O R U S- :
     A              E
Because we're doing fine
              B
And we don't need to be told
     A           E
That we're doing fine
          B
Cause we won't give you control
    A            E      B        
And we don't need anything from you
     A             E
Cause we'll be just fine
B
And we won't be bought and sold
E         A
Just like you

(A call across the Underclass)

E                    (B)      (A)
Calling out loud with no respect
E                    (B)      (A)
I’m not the one, just another reject
E
I'm the voice to offend
A
All those who pretend
B
Insung against the grain I'm here to rise against

E                         B
And now I'm desensitized (I state my place in nowhere!)
E                 B
Burning the flag (Of the degeneration!)
E              B
Everyone sing (The Anthem of no future!)
E                   B
Down with the mass ('Cause we're not listening!)

-C H O R U S-:
    A              E
Because we're doing fine
              B
And we don't need to be told
     A           E
That we're doing fine
          B
Cause we won't give you control
    A            E      B        
And we don't need anything from you
     A             E
Cause we'll be just fine
B
And we won't be bought and sold
E         A
Just like you


E
May I have your attention please…
E
I pledge allegiance to the underclass as your hero at large.

Solo : E B A A-B (x4)

1..2..3..4

E                    B
We’re the saints of degeneration
A                    A
We don’t owe anyone an explanation
E
F**k elitists
B
We don’t need this
A                       (B)
We're the elite of just alright

-C H O R U S-:
    A              E
Because we're doing fine
              B
And we don't need to be told
     A           E
That we're doing fine
          B
Cause we won't give you control
    A            E      B        
And we don't need anything from you
     A             E
Cause we'll be just fine
B
And we won't be bought and sold
E         A
Just like you
Baca SelengkapnyaLyric and Chord Guitar SUM 41 - Underclass Hero

Lyric and Chord Guitar The Script - Breakeven

Lyric The Script, Kunci gitar The Script, Chords Gitar The Script, Kord Gitar The Script - Breakeven :
C   G   D   Em   (x4)
Em  D   G   Am7

Em                      D                  G   Am7 
I'm still alive but I'm barely breathing
     Em              D                         G   Am7
Just prayed to a god that I don't believe in 
    Em               D           G Am7
Cos I got time while she got freedom
    Em                        D                  G   Am7
Cos when a heart breaks no it don't break even

    Em                D          G       Am7
Her best days will be some of my worst 
    Em                       D             G     Am7
She finally met a man that's gonna put her 1st
      Em                      D       G    Am7
While I'm wide awake she's no trouble sleeping
    Em                        D             G         Am7
Cos when a heart breaks no it don't break even, even, no

C         G                       D                   Em
What am I supposed to do when the best part of me was always you, and
C         G                        D                  Em   
What am I supposed to say when I'm all choked up that you're OK, yeah
C   G          D  Em  
I'm falling to pieces, yeah 
C   G          D  Em  
I'm falling to pieces 

Em   D   G   Am7

     Em                    D              G   Am7    
They say bad things happen for a reason 
    Em                  D                   G    Am7 
But no wise words gonna stop the bleeding
    Em                   D             G      Am7 
Cos she's moved on while I'm still grieving 
    Em                        D                  G   Am7  
And when a heart breaks no it don't break even (even, no)

C         G                       D                   Em
What am I supposed to do when the best part of me was always you, and
C         G                        D                  Em   
What am I supposed to say when I'm all choked up that you're OK
C   G          D  Em  C  
I'm falling to pieces yeah
G              D  Em  
I'm falling to pieces yeah
C   G          D  Em  
I'm falling to pieces 

(One still in love while the other one's leaving)
C   G          D  Em  
I'm falling to pieces 

(Cos when a heart breaks no it don't breakeven)

Em   D    G    Am7 (x2)

            Em                     D
You got his heart and my heart and none of the pain
G                       Am7
You took your suitcase, I took the blame. 
        Em                       D          G 
Now I'm tryna make sense of what little remains, oh
        Am7
Cos you left me with no love, no love to my name. 

Em               D                          G   Am7 
I'm still alive but I'm barely breathing
     Em              D                         G   Am7
Just prayed to a god that I don't believe in 
    Em               D           G Am7
Cos I got time while she got freedom
    Em                        D                  
Cos when a heart breaks no it don't...
G
No, it don't break
       Am7           C
No, it don't break even, no! 

C         G                       D                   Em
What am I supposed to do when the best part of me was always you, and
C         G                        D                  Em   
What am I supposed to say when I'm all choked up that you're OK
C   G          D  Em  C  
I'm falling to pieces yeah

(Oh, I'm falling, I'm falling... yeah)
G              D  Em  
I'm falling to pieces yeah
C   G          D  Em  
I'm falling to pieces 

(One still in love while the other one's leaving)
C   G          D  Em  
I'm falling to pieces 

(Cos when a heart breaks no it don't breakeven)

C   G   D   Em   (x2)

C  G               D         Em
Oh, it don't break even, no, oh
C  G               D         Em
Oh, it don't break even, no, oh
C  G               D         Em
Oh, it don't break even, no, oh

C   G   D   Em   (till fade).

Baca SelengkapnyaLyric and Chord Guitar The Script - Breakeven

Lyric and Chord Guitar SUM 41 - Makes No Difference (Accoustic)

Lirik, Kunci gitar, Chords Gitar, Kord Gitar SUM 41 - Makes No Difference (Accoustic) :
D-A7sus4-G-Dsus4-D


D                A7sus4
Running fast and missing
    G             D
but cannot help convincing
               A7sus4
The reasons you gave
      G           D
me are all wearing thin
                 A7sus4
It's not meant to hurt you
   G       D
but let me assure you
               A7sus4
It's not what I said but
 G               D
intentions you've read


  D       Em             G
So when you hold onto the past then you
    B                             D
Will break down what little is left yeah
       Em               G
There's nothing more you can't ignore
          B                    
And say it makes no difference to me


D               A7sus4
Now that you're older life's
G                D
weighing on your shoulders
                 A7sus4
You can't seem to keep
         G         D
things so perfectly straight
    D              A7sus4
With most things so basic
   G             D
you might as well face it
                  A7sus4
You can't help but worry
    G         D
it's all just begun


  D       Em             G
So when you hold onto the past then you
    B                             D
Will break down what little is left yeah
       Em               G
There's nothing more you can't ignore
          B                    
And say it makes no difference to me


D  A7sus4    G        D
          It makes no difference to me
D  A7sus4    G        D
          It makes no difference to me
D  A7sus4    G        D
          It makes no difference to me
D  A7sus4    G        D
          It makes no difference


  D       Em             G
So when you hold onto the past then you
    B                             D
Will break down what little is left yeah
       Em               G
There's nothing more you can't ignore
          B                    
And say it makes no difference to me


D  A7sus4    G        D
          It makes no difference to me
D  A7sus4    G        D
          It makes no difference
D  A7sus4    G        D
          It makes no difference to me
D  A7sus4    G        D
          It makes no difference
D  A7sus4    G        D
          It makes no difference to me
Baca SelengkapnyaLyric and Chord Guitar SUM 41 - Makes No Difference (Accoustic)

Download Pro Evolution Soccer 2011 Full Gratis

Download Pro Evolution Soccer 2011 Full Gratis
Hai semua! Selain games football manager 2011, ada juga nih games PES (Pro Evolution Soccer) 2011. Temen-temen bisa download gratis games pes 2011 tersebut via blog ini. Pro Evolution Soccer 2011 merupakan games simulasi sepakbola berbasis 3D. Link download dari mediafire lho ! Gratis !! Penasaran ?! Mau ?
Bagi yang mau download games Pro Evolution Soccer 2011, silahkan buka link download berikut ini :
http://www.mediafire.com/?a39619eh3go13
Mediafire password : rapidlinksbyannu
RAR password : rapidlinksbyannu.blogspot.com
Untuk tambahan stadion / Additional Stadium Package PES 2011, bisa download disini :
http://www.mediafire.com/?9z49ic441816c
Untuk serial number Pro Evolution Soccer 2011, sudah include di link download diatas.
Baca SelengkapnyaDownload Pro Evolution Soccer 2011 Full Gratis

Download Games Football Manager 2011 full version Gratis

Free Download Football Manager2011 Full Version ISO Torrent, Kabar gembira bagi para penggemar Permainan games Football Manager, karena pada bulan oktober 2010 ini kita sudah bisa mencoba permainan dari Sports Interactive & SEGA® Europe Ltd ini, dimana pada versi demonya kita bisa memainkan selanjutnya pada saat Full Versionya dah diluncurkan yakni sekitar bulan November 2011 mendatang
Kita bisa melakukan download versi demonya dengan menggunakan bit torrent dan kalian bisa mendapatkan master FM 2011 dengan gratis, pada Footbal manager 2011 ini spesifikasi computer yang diperlukan tidaklah terlalu tinggi, berikut ini spesifikasinya, sehingga kita bisa melakukan install serta free download Football manager 2011 Full Version di computer kalian
Free Download Football Manager2011 Full Version ISO Torrent
Technical requirements – PC
OS – Windows XP/Vista/W7
Processor – XP : 1.4GHz or Faster, Vista/W7 : 2.0GHz or Faster
Supported Processors: Intel Pentium 4, Intel Core, AMD Athlon
Memory – XP : 512MB RAM, Vista/W7 : 1.0GB RAM
Hard Drive Space – 2GB
DVD-Drive – 4x Speed
Video Card – 128MB
Supported Chipsets – Nvidia FX 5900 Ultra or greater; ATI Radeon 9800 or greater; Intel 82915G/82910GL or greater. Earlier cards may only display 2D Match Viewer Mode and are not supported. Laptop versions of these chipsets may work but are not supported.
Sound Card – DirectX 9.0c compatible
DirectX – Version 9.0c (included)
LAN – TCP/IP compliant
Input – Keyboard, Mouse
Fitur yang di tawarkan Oleh Football manager 2011 ini adalah sebagai berikut ini
• danya model Interaktif (lebih dari FM 2010). FM 2011 memungkinkan kita seolah-olah bercakap-cakap dengan pemain dan agen. Ketika dia merespon permintaan/pertanyaan kita, akan ada pilihan untuk terus melanjutkan percakapan
• Keterlibatan agen dalam kontrak pemain. Cukup mendekati dunia riil, ketika hendak bernegoisasi kita juga berurusan dengan agen pemain. Semakin bagus agen pemain, maka fee yang kita bayar cukup mahal. Pada awalnya gaji dan signing on fee akan kita tentukan, setelah kita ajukan penawaran, si agen akan menjawab dengan model interaktif yang saya bahas di poin awal.
• Grafis dan gerakan lebih cantik. Sulit di deskripsikan, tetapi yang jelas lebih halus dari FM 2010. Salah satu yang signifikan adalah ketajaman gambar pemain di lapangan serta gerakan merayakan gol yang mulai bervariasi.
• Training. Kita bisa memberikan latihan untuk meningkatkan satu atribut (misalkan strength). Caranya masuk ke profile pemain dan di opsi training akan ada pilihan untuk meminta pemain melatih salah satu atribut (Seperti new position)
Berikut ini Video Peluncuran Football manager 2011 yang dilakukan beberapa saat yang lalu
Link Free Download Football Manager 2011 Full Version Iso Torrent masih menunggu
Nah, untuk lebih lanjut, rasanya lebih afdol kalau dicoba sendiri ya. Saya kasih link file torrentnya, silahkan di download dengan software bit torrent. Berikut langkah-langkah nya :
  1. Download dulu software bit torrent nya berikut (2,8 mb) : Download Bit Torrent FM 2011
  2. Install software Bit Torrent di komputer anda.
  3. Setelah itu download file torrent dari link FM 2011 berikut. Fie torrent ini ukurannya hanya 23 kb (kecil kan). Download Link Torrent FM 2011
  4. Setelah itu klik file torrent, secara otomatis akan di download dengan software bit torrent tadi.
  5. Instal File hasil download nya.
  6. Selamat bermain
Bagi para penggemar Game pro evolution soccer 2011. silahkan juga melihat postingan saya mengenai PES 2011, selamat mencoba FM 2011 diatas semoga kalian terhibur
Baca SelengkapnyaDownload Games Football Manager 2011 full version Gratis

Download Transtool Versi 9 + crack Free

Download Transtool Versi 9 + crack Free 
Nah, posting kali ini saya mau berbagi download software penterjemah Transtool 9 versi terbaru. Anda pasti sudah sering dengar kehandalan software yang satu ini. Transtool mampu menerjemahkan mulai dari per kata, kalimat, paragraf bahkan Transtool mampu menerjemahkan dalam satu file.
Memang hasil terjemahan tidak seratus persen tepat seperti halnya Google Translate. Namun sejak dulu Transtool sudah populer sebagai software penterjemah. Seperti biasa pula Transtool yang saya mau bagi adalah Transtool versi 9 terbaru full crack. Bagaimana caranya? Ikuti langkah-langkah berikut :
  1. Download Transtool 9 Versi Terbaru dan cracknya DI SINI
  2. Setelah didownload lalu diinstal dengan cara klik setup32
  3. Selanjutnya jalankan Transtool 9. Ingat jangan langsung menjalankan crack. Ini harus anda lakukan supaya crack berjalan lancar. Setelah itu tutup Transtool 9
  4. Berikutnya Copy”TRANSTOOL4_CR” yang ada di folder crack ke C:TransTool
  5. Jalankan “TRANSTOOL4_CR”
  6. Akan muncul kotak Masukkan Paswword
  7. Masukkan password : Syahrial ( S huruf besar)
  8. Bila sukses akan muncul kotak dialog Crack bertuliskan “Pembunuh Licensi Berdarah Dingin”
  9. Kemudian Klik Browse ke C:TransTool dan klik open pada 3TransTool
  10. Selanjutnya klik saja Next lalu Finish
Bila anda menjalankan proses dengan benar maka, selamat Transtool Versi 9 anda sudah Full Version. Semoga berhasil.. jangan lupa koment y..
Baca SelengkapnyaDownload Transtool Versi 9 + crack Free

Rabu

Story-Naruto Ada Apa Dengan Sasuke?

"I-katan?" Pemuda berambut raven memunggungi Sai yang dalam mode siaga di balik pintu. Lambang Uchiha terjahit di punggung baju pemuda itu.
Di saat yang sama, Naruto masih menyusuri lorong-lorong panjang dan gelap satu persatu. Hanya lilin-lilin kecil yang terpancang di dinding menjadi penerangannya. Naruto menggunakan Kage Bunshin no Jutsu agar Bunshinnya menempuh jalan yang berbeda tiap berada pada persimpangan.
Naruto, di dampingi Sakura dan Yamato berlari kencang menyusuri sepanjang lorong. Tiba-tiba suara ledakan terdengar dari arah yang tidak jauh.
"Apa itu?" tanya Bunshin Yamato yang sedang menjaga Kabuto yang terikat oleh Jutsu Mokuton di luar tempat persembunyian Orochimaru.
'Sasuke-kun. Dia memang rewel kalau baru bangun.' Kabuto menyeringai.
Seluruh tempat itu bergetar. Beberapa lilin terjatuh akibat goncangan ledakan tadi.
"Apa itu?" tanya Naruto.
"Sebelah sana!" seru Sakura.
"Ini cakra Sai!" lanjut Yamato.

Sai mengerang. Dia jatuh berlutut di antara reruntuhan-reruntuhan batu. Dia mendongak. Siluet seorang pemuda tampak di atas sana.
"Ternyata memang sesuai dengan reputasimu. Sampai-sampai melebihi Jutsuku ini. Mengagumkan, Uchiha." Sai perlahan berdiri. Tatapannya tidak terlepas dari pemuda tersebut.
Sementara itu, Trio NaruSakuYama berlari menyusuri lorong yang berliku-liku.
"Sai?" Naruto tepat berada di persimpangan lagi saat dia menoleh ke kiri dan melihat Sai berdiri di ujung sana.
'Ketemu kau.' Sakura bergegas berlari menghampiri Sai, meninggalkan Naruto dan Yamato.
Sai berbalik ketika merasakan cakra Sakura mendekat. Tanpa ampun Sakura mencekik lehernya.
"Kau! Apa yang kau kejar! Berapa kali kau berencana untuk menusuk kami dari belakang se—"
"Sa-kura?"
Sakura tersentak. Pelan dia berbalik menatap ke atas. Nafasnya tercekat. Dia terpaku. Sasuke Uchiha!

Naruto segera berlari dengan kencang meninggalkan Yamato. Dia mengarah ujung lorong yang terselimuti cahaya. Semakin dekat. Cahaya matahari menyilaukan pandangannya.
Naruto mendongak mengikuti arah pandangan Sai dan Sakura. Dia ternganga. Sasuke Uchiha memandang mereka bertiga dari atas sana.
Masih dengan rambut raven. Poni belah tengah tanpa Hitai-ate. Baju yang mengekspos dada. Dan pedang di balik pinggang. Sasuke Uchiha berkacak pinggang dengan tangan kirinya.
"Sa-suke," suara Naruto tercekat di tenggorokannya.
"Sasuke-kun," lirih Sakura. Tubuhnya bergetar hebat.
Yamato muncul dari arah belakang mereka. "Kami team 7 akan membawamu pulang ke Konoha."
Sasuke mengernyikan dahinya.
"SAI!" Sakura menjerit begitu melihat Sai menarik tanto dari punggungnya.
"Misi rahasiaku adalah menghabisi Sasuke." Yamato, Naruto dan Sakura tercekat mendengar penuturan Sai.
Sai mengarahkan tantonya ke depan. "Tapi peraturan itu tidak lagi penting. Sekarang aku ingin berpikir dan bertindak untuk diriku. Karena Naruto-kun, aku merasa bahwa aku dapat meningat sesuatu. Sesuatu yang dulu pernah kurasakan. Sesuatu yang sangat penting bagiku."
Semuanya menatap Sai.
"Aku mungkin tidak mengenalmu. Tapi ada alasan mengapa Naruto-kun dan Sakura-san begitu bernafsu mengejarmu." Sai menatap Sasuke dengan tatapan yang tajam.
"Untuk mencegah rusaknya ikatan mereka denganmu. Untuk menjaga agar ikatan itu utuh, mereka melakukan segala hal yang mereka bisa. Aku sendiri mungkin tidak begitu mengerti. Tapi, kau, Sasuke-kun, kau harusnya tau itu."
Sasuke menatap Sai dengan tatapan bosan.
"Jika semua yang kau katakan dulu itu benar, terus mengapa," ujar Naruto lirih. Suaranya bergetar.
"..?" Sasuke memandang Naruto dengan heran.
"Kenapa dulu kau tidak langsung membunuhku saja! Itu yang kau sebut sebagai pemutus ikatan? Sasuke!" jerit Naruto.
Mendadak Sasuke muncul di hadapan Naruto, membuat pemuda pirang itu kaget dan mundur mendadak. Yamato dan Sai sudah memasang kuda-kuda. Sakura sendiri terkesiap dengan kecepatan Sasuke.
Sasuke mengacungkan kusanaginya tepat di depan hidung Naruto. "B-be-berisik ka-ka-kalian s-sem-semu-a. B-ba-bawe-bawel."
Naruto ternganga. Sakura jawsdrop. Yamata sweatdrop. Tanto Sai terlepas dari tangannya.
"Ku-ku-kubu-kubunu-nuh k-ka-kali-an ka-kare-karena me-meng-menggang-gu t-tidur-tidurku."
Krik.. Krik..
Sasuke Uchiha ternyata gagap.
Baca SelengkapnyaStory-Naruto Ada Apa Dengan Sasuke?

Story-Naruto Lomba Baca Puisi

Warning! Membaca cerita ini bisa membuat anda tertawa guling-guling tiada henti, sakit perut, sakit kepala, pusing, diabetes, asam urat, gangguan kejiwaan, katarak, juling, buta, batuk-batuk, pilek, bersin, kanker, impotensi, gangguan kehamilan dan janin, hepatitis, ayan, amnesia, anemia, leukimia, opname di RS, TBC, kejang-kejang, afiksi, bronkitis, asma, pegal linu, nyeri, sakit gigi, gusi berdarah, dan segala macam jenis penyakit akan menjangkit anda. Oleh karena itu, apabila anda merasa cerita ini sangat tidak berkenan di hati anda, silakan klik tombol back dan cari cerita lain yang lebih bermutu dan membuat anda terhibur.
Selain itu, bagi yang tidak suka karakter Sasuke yang sangat OOC (dalam arti ia gila), SEGERALAH tekan tombol back daripada Anda menyesal. Saya ulangi, bagi yang tidak suka karakter Sasuke saya buat gila, SEGERALAH dan CEPATLAH tekan tombol back kalau Anda tidak mau kecewa.
Saya sudah peringatkan. Jadi, kalo masih nekad baca dan ternyata memang benar-benar tidak suka dengan karakter Sasuke yang saya buat, jangan marah-marah dan jangan protes. Namanya juga cerita Humor.
Sekali lagi sebelum saya masuk ke cerita, bagi yang merasa benci dan tidak suka dengan cerita ini, tekan tombol back dan lebih baik cari cerita lain yang membuat Anda merasa terhibur saja. Akhir kata, terima kasih. (?)
Lomba Baca Puisi
Story by: Hoshi Rei
Naruto by: Masashi Kishimoto
Rated: K
Genre: Humor
Warning: AU, OOC, humor garing, membosankan
Don't like don't read
One Shot
Besok lusa, bocah bernama Uzumaki Naruto akan mengikuti Lomba Baca Puisi Antar Kota Antar Provinsi (emangnya bis?), yang diadakan oleh SMA Negri Penuh Sukacita dalam rangka ulang tahun SMA tersebut yang kini sudah berusia lima bulan. Puisi yang akan dibacakan tidak dibuat oleh panitia penyelenggara lomba seperti lomba baca puisi pada umumnya, melainkan puisi tersebut yang membuat adalah pesertanya sendiri dengan tema bebas. Asalkan, puisinya tidak norak dan masuk akal. Namun sialnya, Naruto yang sebagai peserta baca puisi itu belum membuat puisi satu baris pun! Bayangkan saja, padahal lomba tersebut akan diikutinya dua hari mendatang. Akan tetapi, ia belum membuat puisinya. Judul saja belum ia buat, apalagi isi puisinya? Dan waktu latihannya membaca puisi hanya hari ini dan besok. Wow! Hebat betul bocah itu.
Pemuda berambut menyerupai durian itu berjalan ke kelasnya dengan langkah gontai. Wajahnya nampak begitu kusut karena di rumah belum sempat ia setrika karena setrikanya sedang rusak. Pikirannya kalang kabut. Otaknya berpikir keras, mencari-cari tema yang tepat untuk puisinya nanti. Ah, mencari tema itu memang sulit. Padahal, Naruto sudah mencarinya di bawah kolong meja belajarnya, di atas lemari, di kamar mandi, di dalam tas, di dalam tempat pensil, di halaman rumah, di selokan depan rumah, di atap rumah, dan ia juga mencari sampai rumah tetangganya pula! Selain itu, ia bahkan nekad mencari di gerobak abang tukang bakso yang biasa lewat di depan rumahnya. Eh, bukannya tema yang didapat, malah 'belaian' kasar dari si abang tukang bakso alias tonjokan. Ckckck….
Yah, itulah yang membat Naruto sama sekali belum membuat puisinya. Karena ia belum kepikiran tema untuk puisinya! Hm. Malang nian nasibmu, nak. Siapa sruh ikut lomba puisi? Udah tahu tema sulit didapat, masih aja nekad ikut.
Ketika Naruto sampai di kelasnya, kedatangannya disambut dengan hangat oleh Sasuke, sahabatnya. Ah, Sasuke ini OOC sekali. Padahal ia kan orangnya acuh tak acuh. Tapi biarkan sajalah. Namanya juga fanfiction.
"Hei, Oturan," sapa Sasuke sambil menepuk bahu Naruto. "Eh, salah. Aku terbalik menyebutkan namamu. Maksudku Naruto."
Naruto tidak membalas sapaan Sasuke dan malah mendengus kesal. Ia berjalan menuju bangkunya tanpa mempedulikan Sasuke yang menyapanya. Sasuke yang merasa dicuekin mendekati Naruto yang sudah duduk di bangkunya sendiri.
"Naruto, kau kenapa?" tanya Sasuke ingin tahu, setelah ia melihat wajah Naruto yang tidak disetrika itu.
Naruto menghela nafas panjang sampai terjadi angin puting beliung di kelasnya. Teman-teman Naruto yang lainnya yang sedang asyik ngobrol pada terbang semua saking kencangnya hembusan nafas Naruto. Lho? Ah, lupakan. Kembali ke cerita.
"Aku tidak apa-apa, Sasuke," jawab Naruto dengan nada yang letih, lesu, lemah, lunglai, dan lolak lolok.
"Kalau tidak apa-apa, kenapa wajahmu tampak tidak senang begitu?" Sasuke bertanya lagi.
"Memangnya tidak boleh?" jawab Naruto dengan kesal.
"Ya bukannya begitu. Aneh saja melihatmu yang biasanya cerewetnya kelewatan sekarang malah jadi pendiam."
Naruto memandang Sasuke sebentar. Kemudian ia membuka resleting tasnya dan mengambil sesuatu dari dalam tasnya itu. Lalu, nampaklah sebuah kertas selebaran berwarna putih seukuran HVS. Narutopun menyerahkan kertas itu pada Sasuke. Sasuke menerima kertas yang diberikan Naruto. Dengan mata onyx-nya yang indah, ia membaca tulisan-tulisan yang terpampang di kertas itu. Sesekali, ia manggut-manggut ketika membaca tulisan itu. Setelah selesai membaca, ia menatap Naruto lagi.
"Kau ikut lomba baca puisi, ya?" tanya Sasuke, yang disertai anggukan letih, lesu, lemah, lunglai, dan lolak lolok dari Naruto. "Lalu, apa hubungannya dengan wajah kusutmu itu?" Sasuke bertanya lagi.
"Itu dia, Sasuke," jawab Naruto, "lomba itu akan diadakan besok lusa. Setiap peserta lomba membuat puisinya masing-masing dengan tema bebas. Tapi aku belum membat puisi satu barispun. Tema saja aku tidak kepikiran, bagaimana mau membuat puisinya? Makanya, sampai saat ini aku masih bingung."
Sasuke manggut-manggut lagi. "Lalu?"
"Ya bantu aku dong, Sasuke!" jawab Naruto dengan nada kesal.
"Mm... Oke. Aku akan membantumu mencarikan tema," ujar Sasuke. "Beri aku waktu berpikir sejenak." Dan dengan bodohnya, Sasuke menempelkan jari telunjuknya di lututnya. Setelah itu ia berpikir.
Begini, setiap orang yang sedang berpikir keras pasti akan menempelkan jari telunjuknya tepat di pelipisnya. Tapi Sasuke punya cara yang lain daripada yang lain, yaitu ia menempelkan jari telunjuknya di lututnya. Dapat kalian lihat betapa bodohnya pemuda Uchiha itu, bukan?
Naruto yang melihat tingkah sahabatnya itu mengerutkan keningnya. Lalu ia mennggeleng-gelengkan kepalanya layaknya anjing yang sedang mengeringkan tubuhnya setelah terkena air. Ia heran saja melihat Sasuke yang mendadak bodoh itu.
"Oi, Sasuke," panggil Naruto. Sasuke langsung menoleh pada Naruto dan menjawab, "Ya, Naruto?"
"Sejak kapan kau jadi sinting begitu?" tanya Naruto sambil bertopang dagu.
"Maksudnya sinting?" Sasuke malah balik bertanya.
"Hei, yang namanya berpikir itu, pasti jari telunjuk ditempelkan pada pelipis, bukannya lutut, bodoh!" jawab Naruto.
Sasuke yang mendengar jawaban Naruto itu langsung mengalihkan pandangannya pada lututnya. Dan dapat ia lihat bahwa memang betapa bodohnya ia, menempelkan jari telunjuknya pada lutunya.
"Naruto, yang namanya manusia itu pasti punya kesalahan. Dan jari itu pasti juga punya kesalahan. Mungkin jariku ini punya pikiran sendiri sehingga ia menggerakkan dirinya mendekati lututku," jawab Sasuke santai. Lalu, pemuda Uchiha itu menggerakkan tangannya dan mengacungkan jari telunjuknya di depan wajahnya. "Iya, kan, jari?" tanya Sasuke pada jarinya sendiri.
Naruto yang saat itu perasaannya sudah sangat geram dan kesal, segera melepas sepatunya dan memukul kepala Sasuke dengan sepatunya itu.
'BLETAK!' begitu bunyinya.
Dan Sasuke, dengan suksesnya, ia jatuh tergeletak di lantai kelasnya. Kemudian, ia mencoba bangun sambil memegangi kepalanya yang terdapat sebuah benjolan kecil yang sebesar buah semangka.
"Naruto, kau ini apa-apaan, sih?" tanya Sasuke emosi.
"Kau ini yang apa-apaan? Sejak kapan kau berubah jadi gila begini, hah? Aku menyuruhmu berpikir bukan malah berbicara dengan jari sendiri!" jawab Naruto dengan nada tinggi-tinggi sekali. Naik-naik ke puncak gunung, tinggi-tinggi sekali. Kiri kanan ku lihat… Lho? Kok nyanyi? Oke, kembali ke cerita.
"Ah, kau ini!" seru Sasuke, yang kemudian ia mengacungkan jarinya di depan wajahnya lagi. "Hei, jari! Jangan mengajakku bicara! Aku ini sedang bepikir keras untuk membantu Naruto. Kau ini mengganggu saja. Ya sudah, sekarang lebih baik kau bantu aku berpikir. Bagaimana, jari?"
Bingung, geram, kesal, dan marah, bercampur menjadi satu dalam diri Naruto. Ingin rasanya ia menghajar sahabatnya yang gilanya sudah kelewatan begitu. Entah sejak kapan Sasuke jadi suka berbicara dengan jarinya sendiri. Padahal, kemarin ia masih waras-waras saja. Sekarang kenapa ia malah jadi gila bin sinting begini? Ada apa dengannya?
"Sa…. Su… Ke…" Naruto menggeram. Emosinya yang meletup-letup sebisa mungkin ia tahan. Hah, semoga saja Kyubi-nya tidak ikut-ikutan keluar. Bisa bahaya dong kalau begitu.
"Ya, Naruto? Aku sudah menyuruh jariku untuk tenang dan meminta agar ia tidak mengajakku berbicara. Dan sekarang, aku juga memintanya untuk berpikir mencari tema untukmu," jelas Sasuke yang sebenarnya tidak penting dan memang tidak perlu dijelaskan.
"Sasuke, jari itu tidak punya otak. Bagaimana mungkin kau bisa menyuruhnya untuk berpikir?" kata Naruto sambil menahan emosinya yang sudah di ambang batas.
"Ap- Apa?" Sasuke berteriak histeris, kaget, terkejut, tersentak, dan semacamnya. "Benarkah? Jariku tidak punya otak? Oh, jari kau kasihan sekali." Sasuke mengelus-elus jari telunjuknya. Naruto? Ia diam saja. Memikirkan kegilaan Sasuke dapat membuatnya tertular sakit jiwa juga.
Aku tidak menyangka bisa bersahabat dengan orang macam dia. Sejak kapan ia jadi begini? Kalau bukan karena Hoshi Rei, Sasuke tidak akan seperti ini. Aku lebih menyukai Sasuke yang jahat dan seorang pengkhianat desa daripada Sasuke yang seperti ini, kata Naruto dalam hati, sambil menyalahkan seseorang. Dan seseorang yang disalahkan itu hanya bisa senyam-senyum.
"Jari, malang sekali dirimu. Kalau begitu, setelah sepulag sekolah aku akan mencarikan donor otak untukmu agar kau bisa berpikir. Kau mau, kan? Besok kau akan menjalani operasi. Tenang saja, jari aku akan melakukan apapun untukmu," kata Sasuke. Bocah Uchiha itu kembali mengelus-elus jarinya sambil menciuminya. Naruto masih diam sambil bertopang dagu karena ia muak melihat Sasuke. Ia mengalihkan pandangannya pada Sasuke dan menatap langit biru lewat jendela kelasnya.
"Tapi," kata Sasuke lagi, "rasanya kau tidak enak sekali kalau dipanggil jari. Kalau begitu, aku akan memberimu nama. Nama terindah yang belum pernah ada di dunia ini. Aku akan memberimu nama Nelly. Yak, Nelly. Lengkapnya adalah Uchiha Nelly. Bukankah itu nama yang bagus, Nell-chan?"
Dan sepertinya, kesabaran Naruto sudah habis. Ia berdiri dari bangkunya dan mendekati Sasuke. Dan dengan nada yang terdengar pelan namun menusuk, ia pun berkata, "Bagaimana kalau Nell-chan-mu kupatahkan saja?"
Sasuke tersentak lagi. Ia pun menatap Naruto lalu membalas perkataan Naruto dengan nada yang cukup tinggi, "Enak saja! Kau tidak mungkin bisa mematahkan Nelly. Kalau ia patah, aku tidak akan memilikinya lagi. Kalau Nelly patah, di mana aku bisa membelinya lagi? Nelly tidak dijual di toko jari manapun! Dia hanya satu-satunya di dunia ini!" jawab Sasuke.
Tangan Naruto mengepal. Urat-urat kemarahannya muncul. Dan setelah itu…..
"SASUKE…!"
Naruto berteriak sekencang-kencangnya, sehingga membuat kaca jendela kelasnya pecah, tembok sekolahnya retak-retak, gendang telinga temannya pecah, Bumi terbelah menjadi dua, Konoha hampir runtuh, gunung berapi meletus, tsunami hebat, dan hujan meteor turun dengan derasnya (?).
Sasuke menutup kedua telinganya ketika Naruto berteriak. Namun ketika Naruto selesai, ia membuka telinganya lagi dan menatap sahabatnya itu dengan tatapan takut sekaligus ngeri. Naruto terlihat ngos-ngossan setelah berteriak. Wah, ternyata berteriak sekencang itu membuatnya ngos-ngossan juga.
"Sudah selesai?" tanya Sasuke ragu-ragu + takut.
"Sudah!" bentak Naruto. Setelah itu, ia duduk kembali di bangkunya sambil merapikan seragamnya yang terlihat sedikit acak-acakan, lalu berkata pada Sasuke dengan nada biasa, "Sekarang cepat bantu aku mencari tema."
Sasuke menuruti apa yang diinginkan Naruto, lalu ia kembali berpikir. Dan setelah beberapa saat ia berpikir, akhirnya ia menemukan tema yang sepertinya cocok untuk puisi Naruto. "Bagaimana kalau tentang ibu?" usul Naruto.
"Idenya pasaran Sasuke," jawab Naruto, menolak usulan Sasuke.
Sasuke berpikir lagi. "Kalau 'Rumahku'?" tanya Sasuke.
"Aku kan bukan anak kecil lagi. Masa' temanya rumahku? Yang lainnya saja."
Dan untuk yang ketiga kalinya Sasuke berpikir. Kali ini ia berpikir cukup lama dan cukup serius. Naruto juga ikut berpikir. Tidak ada lagi kegilaan yang dilakukan oleh Sasuke bersama Nell-chan-nya.
Beberapa menit, detik, jam, hari, tahun, windu, dasawarsa, dan beberapa abad lamanya mereka berpikir, akhirnya Sasuke menemukan ide terbaiknya. Ia kemudian mengacungkan jari telunjuknya sambil berkata 'aha' dengan semangat. Sebuah lampu bohlampun muncul di atas kepalanya.
"Mungkin ini ide yang bagus," kata Sasuke, lalu ia mendekatkan wajahnya pada telinga Naruto. Ia membisikkan sesuatu pada sahabatnya itu, memberitahukan sesuatu tentang tema puisi untuk pemuda berambut pirang itu, yang menurut Sasuke itu sangat bagus.
"Hah?" Mulut Naruto menganga lebar setelah Sasuke membisikinya sesuatu. "Kau ini memang sudah gila, ya?" seru Naruto.
"Naruto, itu akan menjadi tema dan puisi yang bagus. Aku yakin, kau pasti akan menang jika membawakan puisi itu. Bagaimana?" Sasuke mengangkat kedua alisnya sebanyak tiga kali.
"Kau ini… Argh! Okelah, daripada aku tidak membuat sama sekali. Tapi kalau sampai aku gagal, kau harus mentraktirku ramen Ichiraku, ya?" jawab Naruto menyerah, karena ia memang tidak tahu lagi tema apa yang akan dibuatnya.
"Sip, bos!" Sasuke mengacungkan ibu jarinya di depan wajah Naruto. Setelah itu, ia ganti mengacungkan Nelly di depan wajahnya. "Nah, sekarang kita mulai berbicara lagi, ya, Nell-chan?" ujar Sasuke pada Nelly.
Sasuke memang berubah jadi gila, ujar Naruto dalam hati.
Hm... Dan berkat bantuan Sasuke, Naruto sudah berhasil menemukan tema yang cocok dan tepat untuk dibacakannya di depan umum, saat ia akan mengikuti lomba baca puisi lusa besok. Seperti apa ya puisi yang akan dibawakan Naruto? Menarik atau malah jelek? Ah, kita akan segera mengetahuinya.
oooOooo
Dan hari yang paling ditunggu-tunggu oleh Naruto pun datang. Hari Sabtu, di mana hari ini ia kan mengikuti lomba baca puisi antar kota antar provinsi, yang bertempat di SMA Negri Penuh Sukacita, Konohagakure. Yang jelas itu bukan sekolah Naruto, karena sekolah Naruto itu bernama SMA Negri Penuh Canda Tawa.
Naruto berjalan di koridor SMANPS (singkatan SMA Negri Penuh Sukacita), dengan Sasuke yang mengikutinya dari belakang. Yeah, Sasuke mengantar Naruto ke SMANPS, karena babenya, Minato Namikaze, tidak bisa mengantar karena ada tugas ke luar kota. Sedangkan ibunya tidak bisa naik kendaraan.
Naruto dan Sasuke sampai di aula SMANPS, di mana lomba baca puisi itu diadakan. Kedua pemuda itu langsung memasuki aula yang cukup besar itu. Aula SMANPS sudah ramai dipenuhi para peserta dan penonton. Naruto yang melihat para penonton yang begitu banyak langsung menjadi gugup. Jantungnya langsung melompat-lompat dengan riangnya hingga mau keluar dari tubuhnya. Ia tidak menyangka bahwa waktu ia membacakan puisi, ia akan disaksikan oleh puluhan orang di sana. Namun rasa gugupnya itu ia coba hilangkan, dan sekarang ia mencoba untuk tetap santai.
"Naruto, ayo cari tempat duduk," ujar Sasuke pelan.
"Kau cari tempat duduk dulu saja. Aku mau daftar ulang dulu," jawab Naruto. Sasuke pun mengangguk pelan dan segera mencari tempat duduk yang masih tersisa. Sedangkan Naruto mendaftar ulang terlebih dahulu.
Setelah Naruto selesai daftar ulang, ia menghampiri Sasuke yang tengah asyik duduk-duduk sambil berbicara sendiri pada Nelly. Naruto yang melihat tingkah laku Sasuke yang gila itu hanya bisa mengelus dada sambil menggeleng-gelengkan kepalanya. Ah, daripada menggeleng-gelengkan kepala terus karena ulah Sasuke, lebih baik aku segera duduk, ujar Naruto dalam hati.
"Hei, Sasuke, kau sedang apa?" tanya Naruto setelah duduk di sebelah Sasuke.
"Oh, tidak sedang apa-apa. Hanya saja Nell-chan sedang mengajakku berbicara saat ini. Kata dia, aula ini besar sekali," jawab Sasuke, "iya, kan, Nell-chan?"
"Hah, kau ini!" seru Naruto dengan suara tertahan sambil menepis Nelly yang diajak bicara oleh Sasuke. "Kalau kau mau mengajak Nell-chan-mu berbicara, nanti saja di rumah, jangan di sini! Aku bisa malu kalau dilihat banyak orang seperti ini."
Sasuke manggut-manggut. Kemudian, ia kembali mengacungkan Nelly di depan wajahnya dan berkata, "Di rumah saja, ya, Nelly?"
Naruto menepuk wajahnya dengan tangannya sendiri. Bekas tamparan tangannya pun membekas di wajahnya yang berbentuk lima jari dan satu telapak tangan. Ia benar-benar muak melihat tingkah Sasuke yang berbeda jauh dari karya Masashi Kishimoto yang dikenal cool, pendiam, irit kata, dan sejenisnya. Tapi yang ini? Sarap iya, gila apa lagi. Benar-benar berbeda 790 derajat (hah? Emang ada? Ah, namanya juga fict humor).
"Selamat siang semuanya?" sapa seorang wanita pembawa acara yang berada di atas panggung dengan semangat. Para penonton dan peserta pun membalas sapaan si pembawa acara itu. "Sebentar lagi acara Lomba Baca Puisi Antar Kota Antar Provinsi yang diadakan oleh SMA Negri Penuh Sukacita ini akan segera dimulai. Oleh karena itu, para peserta lomba diharapkan dapat mempersiapkan diri dengan baik," ujar si pembawa acara. "Oke. Untuk mempersingkat waktu, saya persilakan nomor undian satu untuk maju ke depan dan menunjukkan kebolehannya dalam membaca puisi. Peserta nomor urut satu, Hyuuga Neji dari SMA Negri Riang Gembira, saya persilakan maju ke depan."
Dan setelah pembawa acara itu selesai mengucapkan kata-katanya, majulah seorang pemuda berambut cokelat gelap dan panjang dan bermata lavender. Ia melangkah maju ke panggung dengan langkah tegap dan terlihat begitu percaya diri. Tepuk tangan para penonton langsung pecah memenuhi ruangan, mengiringi langkah si Hyuuga Neji. Setelah sampai di atas panggung, pemuda itu mulai membacakan puisinya.
"Saya akan membawakan puisi yang berjudul Seperti Sudah Kuduga," ujar pemuda itu dengan suara beratnya. Kemudian, pemuda itu membacakan puisinya,
"Seperti yang sudah kuduga, kau akan menyesal. Dan aku kembali mengulangi apa yang kau sesali. Sampai kau tak bisa lagi menyesal dan kembali. Selesai."
Pemuda itu mengakhiri pembacaan puisinya dan membungkuk memberi hormat. Tepuk tangan para penonton kembali pecah memenuhi aula ini. Hyuuga Neji turun dari panggung dan kembali ke tempat duduknya.
Setelah itu, si pembawa acara kembali mempersilakan peserta dengan nomor urut dua untuk maju ke depan. Nomor urut dua ini pesertanya bernama Kakuzu dari SMA Kasih Ibu.
"Selamat siang para hadirin serta para juri. Saat ini saya akan membawakan puisi yang berjudul Minta Tolong," kata Kakuzu. Kemudian, ia membacakan puisinya,
"Ketika mentari kembali bersembunyi di ufuk barat
Ketika langit sore berubah menghitam
Seorang wanita tengah baya berjalan dengan tenang
hingga akhirnya seorang pemuda mendekatinya dan menodongkan tangannya
Pemuda itu meminta dengan paksa uang yang dimiliki si wanita tengah baya
tetapi wanita itu menolak.
Si pemuda itu terus saja memaksa si wanita,
sampai akhirnya, si wanita berteriak: TOLONG…!
Selesai."
Kakuzu seleesai membaca puisinya. Iapun turun dari panggung dan kembali ke tempat duduknya. Tepuk tangan penonton kembali pecah.
Waktu terus berlalu hingga akhirnya sampailah giliran Naruto untuk membacakan puisinya. Si pembawa acara berkata, "Nomor urut dua belas, Uzumaki Naruto dari SMA Negri Penuh Canda Tawa, saya persilakan."
Naruto dengan canggung maju ke atas panggung. Sesekali, ia menoleh pada Sasuke, mempertanyakan padanya apakah ini akan berhasil atau tidak. Namun Sasuke selalu saja bilang kalau ini akan berhasil. Selain itu, ia juga sering bilang, "Naruto, kamu pasti bisa. Nelly juga bilang kalau kau akan berhasil."
Naruto sampai di atas panggung. Ia pun memerhatikan seluruh penonton yang jumlahnya puluhan itu. Jantungnya kembali melompat-lompat saking gugupnya. Namun Sasuke dari sana menyemangatinya dengan mengacungkan dua buah ibu jarinya sambil mengangkat tangannya tinggi-tinggi.
Naruto menghela nafas panjang. Kemudian, iapun membuka mulutnya, "Selamat siang para peserta dan penonton. Juga para juri yang saya hormati, saya Uzumaki Naruto akan membawakan puisi yang berjulul..." Naruto menggantungkan kalimatnya. Ia ragu-ragu untuk mengatakan judul puisinya pada penonton.
"Berjudul..."
"Berjudul apa?" tanya salah satu juri.
"Berjudul..."
"Katakan judulnya, Naruto," ujar Sasuke berbisik.
"Berjudul..."
...satu jam kemudian...
"Berjudul..."
…dua jam kemudian…
"Berjudul…"
…satu hari kemudian…
"Berjudul…"
…satu abad kemudian…
"Berjudul…"
"Woi! Cepetan! Waktunya udah mepet!" seru si pembawa acara.
"Ng... Maaf. Berjudul... Marah."
Para peserta, penonton, pembawa acara, dan juripun, mulut mereka semua menganga lebar sampai geraham bawah mereka menyentuh lantai. Si pembawa acara mulai membatin, 'Cuma bilang judul aja lama amat. Ujung-ujungnya judul puisinya juga gaje.' Kecuali Sasuke, ia malah senyum-senyum sendiri sambil mengacungkan ibu jarinya.
Naruto menghela nafas lagi. Ia mengumpulkan segenap keberaniannya untuk membacakan puisinya. Setelah itu, Narutopun membuka mulutnya dan mulai membacakan puisinya, yang begini isinya:
Marah
Ketika terang berganti menjadi gelap,
Siang berganti malam,
Mentari berganti bulan
Dan pokoknya begitulah,
Intinya adalah, malam menjelang
Sendiri...
Sendiri aku di sini
Malam, malam sendiri *nyanyi lagu dangdut*
Jalan, jalan sendiri
Dan semuanya serba sendiri…
Aku berjalan seorang diri
Ditengah kesunyian malam yang indah namun dingin ini
Melangkah dan terus melangkah
Hingga akhirnya kutemui seorang pria
bertubuh tinggi besar
ototnya begitu kekar
pakaian serba hitam
jenggotnya menjuntai sampai ke mata kaki
dan sebuah topi berwarna hitam pula
Kupikir ia pak haji, ternyata malah preman
Pria itu menodongkan sebuah pisau tepat dileherku
Nyeri, perih, pusing, ngilu, mulas, mual
cekot-cekot, semua rasa itu bercampur menjadi satu
Dan berubah menjadi sakit
Pria itu membentakku
dan menyebabkan jantungku melompat dengan indahnya
keluar dari tubuhku
Ia memaksaku untuk menyerahkan uangku
Namun aku menolaknya, dan kukatakan aku tak mau
Tetapi ia tetap memaksaku
Sampai ia berkata: "Woi...! Aku marah...!"
Aku begitu kesal padanya, lalu aku membalasnya,
"Woi...! Marah nggak usah bilang-bilang!"
Ia menjawab lagi: "Terserah gue...! Pokoknya, gue marah...!"
Aku membalas lagi: "Gue juga marah...!"
Pria: "Kalo gitu, ayo kita marah sama...!"
Aku: "Oke!"
Dan akhirnya, kami berdua berkata bersamaan: "Kami marah...!"
Namun beberapa menit kemudian,
Seorang ibu-ibu berjalan mendekati kami
Dan memukul kepala kami dengan sebuah panci
Kemudian, ibu-ibu itu berkata: "Woi...! Saya marah...! Malem-malem
berisik aja lo berdua itu! Tikus gue lagi tidur!"
Dan begitulah
Kemarahan gaje yang kami lakukan di malam hari
Akan tetapi, satu hal yang tak dapat kupahami
Seorang hansip datang mendekati kami bertiga
Lalu berkata: "Maaf, mas, mbak. Ini udah malem. Jadi jangan berisik, ya?"
Sontak, kamu bertiga menjawab: "Woi...! Kami lagi marah...!"
Hansip itu menutup kedua telinganya
dan karena ia emosi dengan sikap kami
iapun ikut berteriak: "Woi...! Gue juga marah...!"
Dan akhirnya, kami berempat marah bersama-sama, lalu berteriak,
"WOI! KAMI MARAH…!"
SELESAI
Naruto selesai membaca puisinya. Ia membungkuk memberi hormat. Namun tidak terdengar suara tepuk tangan yang riuh dari penonton. Malahan, penonton serta pembawa acara hanya bengong saja dengan mulut menganga lebar setelah mendengar puisi Naruto. Tapi pemuda Uchiha yang duduk di dengan manis di belakang sana, bertepuk dengan penuh semangat. Diantara puluhan penonton, hanya Sasuke saja yang bertepuk tangan dengan semangat. Tepuk tangannya begitu keras, memenuhi aula SMANPS.
"Bagus, Naruto! Kau memang luar biasa!" teriak Sasuke dari sana. Naruto hanya meringis lebar dipuji Sasuke.
Tiba-tiba saja, terdengar tepuk tangan yang begitu riuh dari para penonton serta para juri. Aula sekolah ini menjadi ramai karena tepuk tangan dari puluhan orang itu. Mungkin, mereka suka dengan puisi Naruto, makanya mereka memberi tepuk tangan yang begitu meriah.
Naruto kembali meringis lebar diberi tepuk tangan yang begitu meriah itu. Kemudian, ia membatin: Ya ampun, padahal kan puisi ini aneh sekali, karena sebenarnya puisi ini garapan Sasuke. Dan puisi ini adalah pengalamanku sendiri. Ini juga ide gila dari Sasuke. Tapi kenapa bisa begini, ya? Apakah mereka menyukainya?
Naruto turun dari panggung dan kembali duduk di sebelah Sasuke. Sasuke langsung menepuk pundak Naruto yang sudah sukses mendapatkan tepuk tangan meriah dari penonton.
"Hei, Nell-chan. Penampilan Naruto bagus, ya?" ujar Sasuke pada Nelly. Hah, mulai lagi anak ini!
oooOooo
Beberapa jam berlalu, dan akhirnya, waktu yang ditunggu-tunggu para peserta lomba pun datang juga, yaitu pengumuman kejuaraan. Para peserta, tak terkecuali Naruto, sudah merasa deg-deg-an menunggu pengumuman.
"Naruto, kau pasti menang," ujar Sasuke.
"Menang apanya? Puisi abal begitu kau bilang pasti menang," jawab Naruto kesal.
"Tapi kan kreatif, Naruto. Lagipula, puisi itu diangkat dari pengalamanmu sendiri, bukan? Aku yakin kau pasti menang!"
"Tapi kalau tidak menang, kau traktir aku ramen Ichiraku, ya?"
"Oke!"
Tak lama, si pembawa acara naik ke atas panggung dan mulai membacakan siapa yang akan menjadi juaranya. "Baiklah, saya akan mengumumkan siapa saja yang akan menjadi juara pada siang hari ini," ujar pembawa acara itu. "Saya akan mengumumkan juaranya dari urutan ke tiga sampai ke satu."
Jantung Naruto kembali berdebar-debar. Ia benar-benar mati penasaran dengan hasil kejuaraan. Kira-kira Naruto akan mendapat juara berapa, ya?
"Juara ketiga diraih oleh..." Si pembawa acara menggantungkan kalimatnya. Ia berusaha untuk membuat para peserta penasaran sekaligus deg-deg-an. Raut wajah para peserta sudah terlihat begitu penasaran. Tak lama, si pembawa acara kembali berkata, "Diraih oleh Orochimaru dari SMA Negri Penuh Dukacita yang membawakan puisi dengan judul 'Rambutku, Asetku'. Untuk peserta yang bernama Orochimaru, saya persilakan untuk maju ke depan. Beri tepuk tangan yang meriah untuk Orochimaru."
Para penonton sekaligus peserta, memberi tepuk tangan kepada Orochimaru, tak terkecuali Naruto dan Sasuke. Peserta yang bernama Orochimaru maju ke atas panggung dengan wajah yang terlihat begitu sedih. Pembawa acara yang melihat raut wajah Orochimaru bertanya padanya, "Anda kenapa terlihat begitu sedih?"
Dan dengan santainya, Orochimaru menjawab, "Ya karena sesuai dengan sekolah saya yang bernama SMA Negri Penuh Dukacita, mbak." Si pembawa acara hanya manggut-manggut.
"Baiklah, untuk juara kedua diraih oleh..." Pembawa acara kembali menggantung kalimatnya dan membuat para peserta lain penasaran. Lalu, ia kembali membacakan, "Juara kedua diraih oleh Killer Bee dari SMA Negri Bahagia Tiada Henti yang membawakan puisi berjudul 'Lebahku, Kawanku'. Kepada peserta yang bernama Killer Bee, saya persilakan maju ke depan."
Tepuk tangan kembali terdengar memenuhi ruang aula SMANPS. Peserta bernama Killer Bee pun maju ke depan sambil nge-rap gaje. Ia mengacungkan tiga jarinya ke atas, yaitu ibu jari, jari telunjuk, dan kelingking sambil berseru, "Wiiii!"
"Kau memang hebat Killer Bee!" seru seorang pria yang wajahnya mirip dengan Killer Bee. Oh, ternyata itu adalah kakak Killer Bee, mantan Raikage dari desa Kumogakure.
"Iya, dong. Killer Bee gitu loh...!" jawab Killer Bee dengan semangat.
Killer Bee dan Orochimaru sudah naik ke atas panggung. Juara ketiga dan kedua sudah naik ke atas panggung semua. Kini, tinggal juara pertama.
"Yak, dan inilah saat yang paling dinanti. Kita akan mengetahui siapa juara satu di acara lomba membaca puisi ini," ujar si pembawa acara.
Naruto mulai diam dan menahan nafasnya. Jantungnya memompa darah dengan semakin cepat hingga darahnya mengembang seperti roda. Keringat dingin menetes di pelipisnya. Ia sudah penasaran setengah mati karena si pembawa acara tidak segera melanjutkan kalimatnya.
"Juara pertama diraih oleh..."
"Pasti Naruto," bisik Sasuke pada Naruto. "Iya, kan, Nelly?" Ah, Sasuke sudah gila sekarang, kata Naruto dalam hati, lebih baik, jangan pedulikan saja dia. Kalau bicara dengan dia, ujung-ujungnya pasti bertengkar.
"Diraih oleh..."
Aku mohon, ucapkan nama Uzumaki Naruto, ujar Naruto penuh harap, dalam hati lagi.
"Diraih oleh... Uzmukaki Rantuo dari SMA Negri Kegilaan Tiada Tara yang membawakan puisi berjudul 'Gigiku, Asetku'!" seru pembawa acara itu dengan penuh semangat. Tepuk tangan para penonton kembali pecah memenuhi ruangan. Kemudian peserta bernama Uzmukaki Rantuo naik ke atas panggung dan melambai-lambaikan tangannya pada penonton.
Kalau diperhatikan baik-baik, Uzmukaki Rantuo itu orangnya mirip sekali dengan Naruto. Hanya saja, Rantuo memiliki gigi yang tonggos dan rambutnya hanya separo bagian saja. Jadi, kepalanya yang sebelah kanan botak, yang sebelah kiri masih ada rambutnya. Bayangkan betapa kerennya kembaran Naruto itu. Hahahaha...
"Hah, sayang sekali, Sasuke. Aku tidak menang," ujar Naruto letih, lesu, lemah, lunglai, lemas, dan lolak lolok.
Eh, tapi kalau dipikir-pikir, judul puisinya kenapa semua yang berhubungan dengan dirinya, ya? Juara ketiga judulnya Rambutku, Asetku. Juara kedua Lebahku, Kawanku. Sedangkan juara pertama Gigiku, Asetku. Ckckck. Kenapa Sasuke tidak ikutan saja, ya? Nanti judul puisinya adalah Nellyku, Jariku. Hehehe. Oke, back to story.
Sasuke yang diajak bicara malah cengingisan. Ia tertawa kecil melihat Uzmukaki Rantuo itu. "Naruto, kau punya kembaran. Hahaha..."
Naruto langsung memasang wajah kesal. "Enak saja kau! Aku bahkan lebih tampan dari dia, Sasuke!" sahut Naruto.
"Eh? Oh, maaf. Saya salah," ujar si pembawa acara sambil memperhatikan selembar kertas yang dibawanya. Sasuke dan Naruto langsung diam sejenak mendengar kata 'maaf' terucap dari mulut si pembawa acara. "Maksud saya adalah Uzumaki Naruto dari SMA Negri Penuh Canda Tawa yang membawakan puisi berjudul Marah!"
Seketika, tepuk tangan para penonton kembali pecah di ruangan ini. Namun, tepuk tangan penonton kali ini riuh sekali. Wah, wah, wah, mereka benar-benar suka dengan puisi Naruto, ya?
Naruto dan Sasuke bersorak gembira. Setelah itu, pemuda berambut pirang itu memeluk sahabatnya dengan erat.
"Terima kasih, ya, Sasuke?" ujar Naruto lirih.
"Sama-sama, Naruto," balas Sasuke.
Puas berpelukan dengan Sasuke, Naruto langsung naik ke atas panggung dan menerima sebuah piala berukuran sedang. Dengan bangganya, ia mengangkat pialanya tinggi-tinggi, memperlihatkannya pada seluruh penonton yang hadir.
"Uzumaki Naruto, selamat, ya? Menurut para juri, puisi Anda begitu kreatif dan inovatif. Selain itu, puisi Anda juga sangat menghibur. Para juri sangat menyukainya. Kata para juri, itu adalah puisi terindah yang pernah mereka dengar," ujar pembawa acara pada Naruto.
"Ya iyalah, namanya juga fanfiction. Hehehe..."
"Lho, lho, lho? Terus saya gi mana?" tanya Rantuo yang tidak jadi mendapatkan gelar juara.
"Oh, kamu?" tanya si pembawa acara, yang kemudian mengelurkan selembar uang dari kantung roknya dan menyerahkannya pada Rantuo dan berkata, "Nih, buat betulin gigi kamu."
"Tidak!"
-End-

Baca SelengkapnyaStory-Naruto Lomba Baca Puisi